ISU-ISU TERKINI

Monday, January 24, 2011

BAHASA ASAS PERPADUAN



Kuliah hari ini bermula pada pukul 9 pagi iaitu kelas Drama sampai pukul 10. Selepas itu, kelas Sosiolinguistik dari jam 10 hingga 11 dan diikuti kelas Semantik dan Pragmatik pada pukul 11 hingga pukul 12 tengah hari. Selepas keluar kelas saya dan rakan-rakan terus menjamu selera di restoran proton city. Diskusi Interlok bertempat di tingkat atas perpustakaan Tuanku Bainun bermula pada pukul 2 petang. Selepas makan, saya dan Johnston terus pergi ke kampus untuk mendengar perbincangan mengenai buku Interlok yang sedang hangat diperkataan dewasa ini. Diskusi ini berlarutan sehingga pada pukul 4.30 petang. Bagi saya, diskusi sebegini sangat menarik dan para pelajar memberi tumpuan sepenuhnya kepada perkara yang dibincangkan dan dibahaskan. Selepas selesai diskusi, saa dan rakan-rakan yang lain balik ke kolej kediaman masing-masing. Sampai sahaja di kolej, saya pergi membeli makanan di kaki lima yang berhadapan dengan kolej Harun Aminurrasid (KHAR). Orang yang menjual makanan di situ adalah orang Kelantan. Encik tersebut menanya saya dengan menggunakan bahasa Kelantan. Situasi:

Encik : Demo nak beli gapo?
Saya : Kawe nak beli lauk. (Tersenyum)
Encik : (Tersenyum kerana mendengar saya kecek klate kot). Ambil plastik ni, ambil lauk sendiri.
Saya : ok..
Setelah saya siap membungkus makanan. Saya bertanya.
Saya : Berapa?
Encik : Tiga yar..

Komen :
Saya tidak pandai mentranskripsikan bahasa Kelantan dalam bentuk tulisan. Agaknya begitulah perbualan antara kami. Walaupun dia menggunakan bahasa Kelantan tetapi saya faham perkara yang diujarkannya. Sebagai warganegara Malaysia, kita harus mengenali dan memahami dialek setiap negeri yang ada di negara kita agar kita data berkomunikasi dengan lancer dan mesra serta dapat mengeratkan perpaduan di antara kaum. Kita haus ingat “Bahasa Asas Perpaduan”

No comments:

Post a Comment