ISU-ISU TERKINI

Thursday, January 27, 2011

RAMAH MESRA BUDAYA KITA

Selepas tamat  kelas pada pukul 5 petang, saya terus pergi ke BHL computer untuk bertanyakan laptop saya sama ada sudah siap diperbaiki ataupun tidak. Situasinya :

Saya : Laptop saya sudah siap ke?
Pekerja : Bedau(tersenyum)
Saya : (tersenyum). Kemaya tembu?
Pekerja : Udah taun baru cina.
Saya : ok, terima kasih
Pekerja : sama-sama.

Komen:
Situasi di atas adalah perbual saya dengan seorang pekerja di BHL komputer. Pekerja itu, pernah bekerja di Sarawak pada ketika dahulu. Oleh itu, dia pandai berbahasa iban.

Bahasa Iban                          Bahasa Melayu
i) Bedau                                           belum
ii)Kemaya                                        bila
iii)Tembu                                          siap
iv)Udah                                            selepas
v)Taun                                             tahun

Sebagai warganegara Malaysia, kita seharusnya pandai menyesuaikan diri dengan persekitaran. Misalnya, orang Melayu tersebut pandai menyesuaikan diri apabila berada di Sarawak, di mana dia belajar berbahasa iban. Walaupun dia tidak mahir, tetapi dia sedaya upaya untuk berbahasa iban. Pada mulanya, saya agak terkejut apabila dia menuturkan bahasa iban. Saya kagum dengannya setelah dia menceritakan kisahnya bekerja di Sarawak pada suatu ketika dahulu. Setiap kali saya pergi ke BHL Komputer, dia melayan saya dengan baik, begitu juga dengan pelanggan yang lain. Dia begitu mesra dengan semua orang. Budaya sebeginilah harus diamalkan di Malaysia. Ramah mesra budaya kita. 

No comments:

Post a Comment